Wednesday, February 9, 2011

MeLAStiK SEbuTIR biNTanG YanG Tak PaSTi

Teringatkan kisah ini membuat aku takut, ngeri dan tambah pasrah dengan keadaan. Apabila hawa nafsu telah menguasai segenap ruang dalam jasad aku, maka akal tidak berdaya lagi hendak berfungsi. Aku masih ingat lagi ketika menyewa di kawasan perumahan kampung di Keramat.

Rumah papan deret tiga pintu, sebelah kanan Kak Iza dan Abang Ucop sekeluarga dan sebelah kiri pula gadis kaya. Kak Ina..menyewa..kerana tak tahan sikap suaminya yg kerap kali bikin masalah dalam rumah tangga nya..mana tak nya..selalu kena rogol dengan suami sendiri lepas dia balik mabuk entah dengan betina mana itu pun syukur la kalau betina..Aku pula tinggal bersama empat orang lagi.

Oleh kerana aku yang dilantik sebagai ketua rumah, maka untuk aku satu bilik belakang dan tak berkongsi dengan orang lain. Aktiviti aku bila malam menjelma… biasalah, tak suka campur dengan hal2 member lain. Maka panjat siling dan merangkak kemudian mengintai jiran sebelah .

Seperti hari-hari biasa..hari yg tipikal dan normal..Entah macamana nak jadi satu cerita.motor pula pancit. So berkejarlah aku naik bas mini untuk pergi dan balik ke pejabat. Fushhhhhhh… masa aku balik, dalam bas yang sendat macam tin sardin tu, maka bergeselanlah aku. Himpit menghimpit tu dah tak jadi hal. Tapi aku ni jenis hanyut punya kaki. Kena pula berdiri di sebelah awek cun yang bonjolan di dadanya..heh!

Sampai kat rumah dah 7.30 mlm. Sunyi saja…malam ni malam minggu. .kawan-kawan semuanya keluar menjamah masa mereka..sampai yg tinggal cuma aku, bayang-bayang dan sebijik lampu kilowatt jingga.. Member semua dah keluar….jadi aku macam biasalah,aku masih dalam kubikel malam ni, seorang. berhipotesis tentang apa yg mungkin terjadi di luar sana. yg memisahkan aku cuma beberapa sentimeter kaca halus jernih daripada dunia malam Kuala Lumpur.

cumanya, kalau aku bebas pun malam ni aku tak tau nak pergi mana. dalam tgh malam Kuala Lumpur yg penuh dgn tenaga, aku mungkin akan sesat. silap-silap terlarut dalam likuisiti budaya KL tu sendiri.apa-apa pun malam ni bukan malam biasa. malam ni lain dari malam-malam minggu yg lainnya.Tengok2 jiran sebelah gelap.

Ehemmm..aku cuba-cuba merangkak ke sebelah rumah gadis kaya tu. Sunyi aje… tapi bilik yang berkongsi dinding dengan bilik aku tu cerah… ada lampu terpasang.Apa lagi intailah..tengok-tengok Kak Ina sedang tidur dengan hanya mengenakan dress bintik polka merah.tiba2 matanya terbuka bundar..biasalah.hidup org borjuis koperat ni mmg selalu drama.

Tapi Kak Ina senyum aje.. dia tak terkejut langsung!dia pandang aku dgn ekspresi muka yg aku tak dapat nk tafsir. aku angkatkn kening dekat dia, dan kemudian melabuhkan punggungnya atas meja make up nya..

"Ehhhhh... Man nak rogol Kak Ina ke…?" Kata Kak Ina…

Apalagi... terkejut beruk aku…kaki dah mengeletar ni… Tak tahu nak buat apa….. Gelaplah dunia aku ini....! Mana nak aku taruh muka ini. Bila dah masuk paper… satu Malaysia akan tahu yang aku ni seorang perogol…! Hancur masa depan ku… Itulah bermain di fikiran aku. Terus saja aku melutut memohon maaf….

"Nampak gayanya untuk tempoh beberapa tahun ni, Man berumah kat penjaralah jawabnya. Itu pun selepas bontot Man yang licin tu dicacatkan dengan beberapa sebatan. Bila dah tamat tempoh penjara tu nanti.. barulah Kak Ina maafkan Man."

"Tolonglah jangan bawa saya ke muka keadilan….." Sambil berlinangan airmata aku menagih belas budi Kak Ina.

"Boleh..... Tapi berat syaratnya….!" Kata Kak Ina sambil menarik badan aku hingga terbaring di atas katilnya..

"Man sanggup apa saja...... asalkan Kak Ina tolong lepaskan Man....!" Dengan nada yang amat terdesak, aku mempersembahkan keakuran ku.

Aku membiarkan kesunyian menguasai situasi.Maka pecahlah tembelang aku. Rupanya selama ini Kak Ina tahu akan apa aktiviti malam ku.Dia keluarkan sekotak rokok dr beg Louis Vuitton entah berapa riban harganya. kotak rokok yg keluar, Gudang Garam? tak aku sangka org kaya macam dia hisap rokok seludup. dia sedut dalam-dalam dan dia hembus asap nikotin tu sampai berkepul depan muka aku...ceh..! *selekeh sial perempuan ni..hisap rokok seludup..

"Betul man sanggup buat apa saja?" tanya kak ina kepada aku..

"yeah..man sanggup buat apa pun.." jawab ku gagah..

"kak ina nak tanya sikit boleh?kalau man dibagi peluang untuk tukar hidup man daripada hidup man sekarang ni, man nak hidup yg macam mana?"

"saya nk jadi org gedung atasan, borjuis kaya-raya macam kak ina sekarang."

dia sedut rokok dia sampai tinggal puntung, dan terus baring atas katil berasama-sama aku. tiba-tiba dia gelak,dia lepaskan rambut dia dari ikatan, sambil dia jilat sisi bibir merahnya pakai lidah tindik dia tu dan terus senyap sambil pandang aku.

"apa kata kita tukar hidup kita.?"

"boleh, tp macam mana kita nak kembalikan keadaan kita kepada asal?"

"senang...apa yg dimulakan..hendaklah ditamatkan..baru kita boleh bina hidup yg baru.."

"maknanya saya kena bunuh diri sendiri?"

"betul, jalan terbaik ialah mati,sebab akak tak punya mesin masa yg boleh kembalikan keadaan yg dahulu.Atau.."

"atau apa?"

"atau KAU dan AKU menjadi satu.." yakin jawab si kak ina sambil dilucutkan dress bintik polka merah yg dipakainya tadi..

aku kaget..terkedu..sifar halatuju.