Saturday, October 30, 2010

tENtang SUatu MAsa

Hal ini telah hangat diperkisah kan oleh golongan2 kaya dan bongkak.
begitu juga si miskin dan fakir yg tetap hanyut akan kederasan hasutan si lucifer yg kian memberahikan malam yg hangat..

plot ceritanya bermula begini.
terdapat seorang manusia spastic..yg merupan kan salah seorang siswa yg mempunyai azam dalam dri nya untuk brjaya kelak.namun, hasutan dlam dirinya seperti satu gas oksigen yg sedang terbakar tanpa henti dalam proses kombussi...yg mlepaskan bnyak gas2 oksigen yg teroksida ke atmosfera bumi yg bkal hancur tak lama lagi..begitu juga molekul2 air yg terapung2 mencari hala tujuan dalam hidup untuk di evaporasikan..

oleh hal yg sedemikian,terjumpalah si mamat gila ni dngan seorang lelaki yang juga bru dikenalinya sementara waktu..dan muncal lah satu harapan bru dlam diri si mamat gila ini untuk berubah pada masa kelak..harapan yg ditaruhkan dlam dri si gila amtlah besar dan bukan satu operasi sksualiti yg kuat..kini hatinya benar2 hendak berubah mnjadi seorang makhluk dunia yg tidak tahu apa itu erti jahat dan hanyalah erti baik dlam dirinya yg diminta oleh si gila supaya menular dalam drinya..

tetapi,operasi yg hendak djalan kan oleh si gila menghadapi satu ombak dan juga satu eksploitasi drpad golongan yg tidak sedar akan dri mreka yg semakin hanyut dengan desakan dan deruan angin lucifer yg kian memberontak!

hatta,si spastic skali lagi meminta pertolongan dripad,plenet unikorn untuk membantu drinya kluar drpd lembah gua tempurung lutut yg penuh dngan cecaair2 benih.namun usaha dan semangt si spastic tidak membuahkan apa2 hasil kecuali desperasi yg kian meliputi medula oblaganta dan seantero plusok otaknya!

kini si spastic dalam keadaan gersang..tiada sapa dalam ekosistem dirinya yg dapat membantu walaupun mndendangkannya nada melankolik malaya,melainkan memuaskan drinya dengan eroticsme!

p/s
anda perlu pham plot bidalan ini
jangan salah tafsir.
anda perlu ingat jngan jdkan karya aku ini sbgai objek rogol dri anda!

mEDaN aPOkaliPtik

Sex = Male
Where it Happened = KL
Reference Number = 920129
Okay, straight to the point and no bullshit...
keh.keh.keh

Berat aku 65kg, tinggi 164 cm, putih (orang cakap la sebab mak aku keturunan manusia siam). Aku tak cakap la aku hensem... tapi orang lain yang cakap aku hensem.... takpe lah, .. boleh aku kembang sekejap.

Aku kerja sebagai seorang exec kat satu tempat ni, kira besar jugak la. Kalau cakap nama, satu malaysia tau. Nama je exec, tapi gaji kecik jugak. Walaumacamana pun, dah 5 tahun aku keja kat situ.

Keja aku banyak & aku selalu jugak balik lambat. Member-member aku selalu hantar gamba dr email & aku jadik tukang distribute kat member-member opis aku, termasuk staff pompuan. Aku tak tau la diorang tu dah kenapa atau saja suka-suka. Biasanya, lepas ofis baru aku tengok gamba-gamba tu semua.

Aku rapat jugak ngan staff-staff pompuan yang body power & selalu mintak gamba kat aku. Ada 2 orang tu bini orang & sorang belum kawin. Tapi yang aku nak cerita ni, aku tumpukan pada sorang yang dah kawin ni, aku panggil dia sue. Sue ni ada prob ngan laki dia sebab laki dia suka naik angin bila dia lupa nak masuk kan belacan dalam sup. Mana boleh tahan beb.

So, sue selalu cerita pasal problem dia ngan husband dia. Aku kesian jugak.

Ada satu hari tu, sue ajak aku temankan dia sebab dia ada keja nak kena buat & husband dia amik dia balik pukul 9.30 malam..
So, kitorang just macam biasa, borak-borak..

Tak berapa lama di situ, aku nampak ada
seorang kerani di situ yang keramahannya dan kemanjaannya lain macam bila
bercakap dengan aku. Kalau dah bersembang, senyumnya tak habis-habis dan
cakap tak mahu henti-henti. Dah lama aku perhatikan perangainya.

Kadangkala,
make-upnya sampai hampir over.
Aku mula merisik kalau-kalau dia ni bini orang juga. Memang ya, dia bini orang.
Tetapi nampak macam budak sekolah kerana tubuhnya kecil, tingginya mungkin tak
sampai lima kaki, dan pakaiannya jenis yang dipakai oleh gadis remaja.jeans dari butik zarra.dan juga baju yg tiada tandingan nya "padini"..perfume nya juga sesekali aku terhidu..emmm
Estee Lauder barangkali...

Tapi, yang
lainnya, dia ni isteri kedua.Jarang orang nampak rupa suaminya, tetapi mereka kata
sesekali memang ada datang bermalam di rumahnya di sebuah kuarters kerajaan
yang disediakan di situ. Second Wife! Memang selalu jadi sasaran jejaka..

Fikiranku mula
berligar disekitar bagaimana helahnya supaya dapat rambut ditarik dari dalam
tepung dengan baik dan sempurna. Kerja sepejabat ni, amat mudah nak
terbongkar. Amat mudah orang tahu. Kita baru nak mesra pun orang boleh berbau.
Akhirnya aku mengambil keputusan mengambil jalan ringkas sahaja..

Selepas beberapa minggu aku perhatikan sifat ramah mesranya, aku terus bentangkan my
last card on the table. Satu hari ketika lunch time orang tak ada dia seperti biasa
ada saja tajuknya nak berbual dengan aku. Aku terus tembak buta dalam gelap.
A SHOT IN THE DARK !

" You ni nampak cute betul. I baru hari ni tahu you dah kawin. Memang I tak
sangka….", kataku selamba, memulakan dengan kata-kata pujian. Tetapi jauh
didalam hatiku, kata-kata pujian itu ku lafazkan dengan penuh keikhlasan, kerana
memang dia cute. Kecil, molek., genit,..

"Ala….biasa saja… ," senyumnya melebar luas dan wajahnya sungguh ceria berseri. En Johan pun apa kurangnya. Tall,and hansome!" Katanya aku tall, tetapi sebenarnya dia nampak aku tall sebab dia tu yang pendek! Aku cuma ketinggian 164 cm, berat 65 kg. Hanya average Malaysian.

"Ya lah tu," sahutku. "Kalau I ni tall and hansome, memang padan benar la kita!" aku cuba mengusik." Tapi sayang sekali orang dah kawin rupanya"
"En Johan pun dah kawin juga. Samalah kita," pantas jawabnya sambil ketawa kecil.

Jantungku berdebar-debar kerana terasa macam kail dah nak mengena.Umpan dah di gerit, cuma belum ditelan. Belum boleh di sentak lagi…..kena lembut..
pelan-pelan macam main daun terup!

" Lain tu," jawabku" Perempuan kalau dah kawin, lain cara hidupnya." Dia seolah-olah termenung panjang memandang kebawah. Apakah dia sedar aku menghulur tali kail, atau apa pula yang difikirkannya. Jawapannya jelas apabila dia
bersuara:

"Isy….kalau ada suami pun hidup macam orang bujang , buat apaa…." Dia seolah meluahkan persaan." Kini wajahnya serius dan tidak lagi senyum ketawa. Aku terdiam sejenak, fikiranku dalam persimpangan antara melahirkan kata simpati yang ikhlas sebagai seorang kawan, atau mahu meneruskan apa yang aku rancangkan. Kedua-dua pilihan ini adalah percanggahan yang amat ketara. Aku memilih jalan kedua..

"Apa suami you tak pernah datang ke? Jauh ke tempat kerjanya.." aku mencuba.
"Tak jauh. Dua tiga batu dari sini saja. Yang teruk tu , dia bukan ada kerja. Semua
jenis kerja tak suka. Kalau datang pun, nak minta pinjam duit.."
Curahan hatinya dah ketara. Jelas ada sesuatu yang tak kena dalam perkahwinannya.

"Kalau macam tu sekali, macam mana dulu boleh kawin dengan dia?"
"Dulu I ingat dia pegawai. Duit selalu loaded, kerja dengan agensi Kerjaan. Selalu
datang rumah mak pakai kereta. Rupanya kereta sewa.Dengarnya wang sewa
kereta pun selau tak dibayarnya. Itu sebab dia selalu hilang tak nampak rupa.."
Aku rasa umpan aku dah dalam mulut dikulumnya. Hanya tunggu dia telan, dan
akanku sentak talinya…..Aku mengambil keputusan memendekkan perbualan,
kerana jam dah hampir pukul dua, dan sekejap lagi pejabat kecil ni akan penuh semula.

" Macam ni lah. Nanti kita berbual panjang dalam suasana yang lebih selesa, ok?
Nanti dia orang datang kejap lagi, apa pun tak jadi." O.k. …" dia mengangguk,
menjeling, tersenyum, lalu pergi. Macam sengaja nak pikat aku.Aku menarik nafas panjang penuh lega dan aku dapat rasakan, jauh disudut hati, rancangn ku bakal berjaya
Kami berjumpa beberapa kali selepas itu. Mula-mula perjumpaan yang innocent
sekadar berbual di gerai biasa , kemudian bertukar ke coffee house…dan
kemudian lagi aku mula mencari parking dikawasan terpencil. Di tepi lombong,
berbual sambil menikmati pemandangan; dipinggir semak, dan kemudian lagi, di
tempat landing "kereta rosak" dekat Stadium Negeri. Dari dating siang dah mula
keluar malam. Kemesraan yang dulunya hanya sekadar bertukar senyuman dan
jelingan sudah meningkat ketahap demi tahap...

Kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira
90 km dari tempat kerja. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kami
bersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa
yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. "Kita nak kemana?" dia bertanya sebaik saja tiba

"Kita pergil makan dulu, then kita fikir sama-sama, ok?" jawabku ringkas. Dia tak
banyak cerita, Kami terus
ke keretaku dan beredar dari situ. Dalam kereta kami tak banyak bercakap,
mungkin kerana masing-masing sedang menmbuat ramalan mental tentang harga gula yg semakin meningkat naik..

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa
kegelapan memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil
berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja..

"I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang.
Buat-buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus
naik dan kunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu
tolong bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I
datang kemudian." Aku menyuarakan rancangan ku macam laskar berpangkat
Sarjan. Memang aku seorang Inspektor Polis, tetapi Polis Sukarelawan!

"Alaa….takutlah…..!! Kita masuk sama la…." Dia merengek manja. Aku terpaksa
tegas.

"You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang
kerja. Jangan ambil ringan," aku cuba memberi keyakinan. "Kalau you tak boleh
buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya" Dia termenung seketika
dan aku berdiam diri. "O.K lah….I pergi sekarang." aku
lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan. Aku dah agak dia akan pergi.

Orang perempuan ni pun kalau dah on switch nya, gajah ditengah jalan pun dia tak
peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari di mana letak "switch" nya. Macam
mencuri kereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya masih lagi tak guna. Kena ada
kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau pun laju!
(sebenarnya aku pun tak faham aku tulis apa)

kehidupan kami semakin erat...lagak hidup ku kini seperti jejaka borjuis koperat.. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam cekap. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja....

p/s nol-
kepada wanita yg sudah terperangkap...
aku cuma nak ckap satu je...
padan muka..!